Selasa, 12 Juli 2011 , 04:20:00, CenderawasihPos

WAMENA-Kabupaten Jayawijaya memiliki banyak potensi sumber daya alam (SDA), hanya saja potensi tersebut belum bisa dikelola dengan baik.Salah satu potensi yang sampai saat ini masih menjadi komuditas unggulan adalah Kopi Baliem Arabica, pasalnya Kopi Baliem Arabika memiliki cita rasa yang khas.

Hal tersebut diungkapkan salah seorang penelitian dari pusat penilitian kopi dan kakao Indonesia di Jember Surip Mawardi kepada Cenderawasih Pos, di Wamena beberapa hari lalu.

Menurut Surip Mawardi, dengan cita rasa yang khas dimiliki Kopi Baliem Arabika, maka kopi tersebut masuk dalam kategori kopi specialty atau kopi yang special.

“Kopi Baliem Arabica punya karakter tersendiri, selain rasa juga kopi ini tahan lama sampai berbulan, hal inilah yang mendorong sehingga kopi Arabica ini masih menjadi komuditas unggulan di wilayah pegunungan tengah Papua khususnya Jayawijaya,”ujarnya.

Apakah selain kopi ada komuditas lainnya yang bisa diandalkan? Surip Mawardi mengungkapkan, belum ada komuditas yang bisa menjadi menyaingi Kopi Arabica.

“Memang di Pegunungan Tengah ini banyak potensi sumber daya alam di sektor pertanian dan perkebunan, seperti sayur-sayuran yang segar, hanya saja komuditas seperti ini tidak bisa dieksport karena tidak tahan lama,”

jelasnya.

Kendati merupakan komuditas unggulan kata Surip, namun untuk mengembangkan potensi tersebut, pihaknya menemukan sejumlah kendala, diantaranya karena faktor sosial masyarakat yang belum berorientasi bisnis.

“Saya melihat petani kopi belum sepenuhnya berorientasi bisnis, karena itu perlu ada pendampingan dari instansi teknis untuk memberdayakan petani dan memberikan pemahaman terhadap potensi kopi Arabica, saya yakin jika kopi Arabica akan tetap menjadi primadona dan pasarnya luar biasa,”

pungkasnya.(lmn/nan)